Sesungguhnya Akal Manusia Itu Tunduk Dengan Kebijaksanaan Allah (cerita pertemuan Nabi Musa a.s dengan Nabi Khidir a.s)

Salam kepada semua. Seperti posting saya yang sebelum ini ada menceritakan tentang bagaimana kita seharusnya reda atau menerima ketentuan Allah SWT. Kali ini saya akan memetik surah Al Quran yang menceritakan bagaimana Nabi Musa a.s yang mengatakan dirinya kepada pengikutnya sebagai orang yang paling alim (bijak/berilmu) telah ditegur oleh Allah SWT. Beliau telah dikhabarkan tentang kewujudan Nabi Khidir a.s, Allah telah berfirman yang mana bermaksud bahawa ada lagi orang yang lebih pandai daripada Nabi Musa sendiri. Dengan IzinNya Nabi Musa telah bertemu dengan Nabi Khidir a.s dan cuba untuk mempelajari sesuatu daripada beliau.

Kita memepelajari dari kisah ini bagaimana Nabi Musa a.s tak dapat memahami perbuatan Nabi Khidir dan sering membantah apa yang Nabi Khidir lakukan. Pengajarannya ialah tak ada siapa yang mengetahui tentang takdir dan mengapa Allah menginginkannya sebegitu. Dijelaskan bahawa setiap yang Nabi Khidir lakukan adalah atas perintah Allah walaupun ianya bertentangan dengan syariat Islam. Siapa lagi yang mengetahui apa yang sepatutnya terbaik untuk masa depan (takdir) kalau bukan penentuNya. Oleh itu setiap perkara yang berlaku mesti ada kebaikan disebaliknya.

Cerita mengenai Nabi Khidir a.s yang tercatat di dalam al-Quran dan yang tersebut di dalam as-Sunnah seperti yang tertera di dalam Sahih al-Bukhari dan lain-lainnya. Cerita Nabi Khidir a.s di dalam surah al-Kahfi terdapat pada ayat 60 hingga ayat 82.

(65) Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?

 (66) Dia menjawab: Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.

 (67) Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi?

 (68 ) Nabi Musa berkata: Engkau akan dapati aku, Insya Allah: Orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu.

(69) Dia menjawab: Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu.

(70) Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, dia membocorkannya. Nabi Musa berkata: Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar.

(71) Dia menjawab: Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?

(72) Nabi Musa berkata: Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu) dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu).

(73) Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu dia membunuhnya. Nabi Musa berkata Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!

 (74) Dia menjawab: Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?

 (75) Nabi Musa berkata: Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku.

(76) Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu dia membinanya. Nabi Musa berkata: Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya!

 (77) Dia menjawab: Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.

(78 ) Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.

 (79) Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa dia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.

(80) Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa dan lebih mesra kasih sayangnya.

(81) Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu dan di bawahnya ada harta terpendam kepuyaan mereka dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka) dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.


[ Surah Al-Kahfi : 60-82 ]

Comments

Popular posts from this blog

Halangan dan Cabaran Dalam Membina Ketamadunan Islam

HOW AIR ASIA MANAGEMENT MANAGING DOWNTURN 2008 TO 2009 - REVISIT

SHELL REFINING COMPANY MALAYSIA : 2015 MARKETING ANALYSES